Review Observatorium Bosscha, Wisata Edukasi Keren di Lembang

Review Observatorium Bosscha, Wisata Edukasi Keren di Lembang post thumbnail image

Bosscha adalah kompleks observatorium astronomi di Lembang. Ini satu-satunya yang ada di Indonesia, sampai yang baru di Kupang, Nusa Tenggara Timur selesai dibuat tahun ini.

Meski tujuan utama observatorium ini adalah penelitian ilmiah, namun seminggu sekali akan dibuka untuk umum. Jadi, jangan lewatkan kesempatan untuk menjelajahi wisata teropong bintang di Lembang yang keren ini!

Review Observatorium Bosscha Lembang

Wisata Observatorium Bosscha dibuka untuk umum setiap hari Sabtu dan ada empat tur berpemandu yang ditawarkan dengan masing-masing berlangsung sekitar satu jam.

Dari bulan April hingga Oktober, Observatorium Bosscha juga menawarkan beberapa tur malam untuk mengamati langit. Namun, tur ini sangat bergantung pada cuaca saat itu, karena hanya bisa dilakukan saat langit cerah.

Kapasitas setiap tur adalah 90 orang. Namun akan dibagi menjadi dua kelompok: masing-masing kelompok secara bergiliran menonton video di ruang multimedia dan mengamati di dalam observatorium.

Ruang Multimedia Observatorium Bosscha

Di ruang multimedia ini kamu bisa gunakan untuk pengenalan kompleks Bosscha, apa yang diteliti para astronom di sini, serta perbandingan seberapa kecil bumi dibandingkan dengan planet dan bintang lain di galaksi menggunakan video sehingga seperti sedang menonton bioskop.

Namun sayangnya, ruangan multimedia ini sudah tua dan tidak memiliki ventilasi yang cukup sehingga bau apeknya kuat. Sedangkan di sisi lain, memasuki ruang observatorium adalah salah satu pengalaman yang luar biasa.

Kompleks Bosscha ditetapkan sebagai Obyek Cagar Budaya sejak tahun 2004. Oleh karena itu, setiap bangunan harus dilestarikan sebagaimana adanya. Tempat ini juga ditetapkan sebagai Obyek Vital Nasional sejak 2008, jadi jangan heran jika kamu bertemu personel angkatan udara di sini.

 

Daya Tarik Observatorium Bosscha Lembang

Observatorium Bosscha juga disebut Kupel, dari kata Belanda ‘koepel’ karena bentuk atapnya kubah dan dindingnya seperti silinder. Pembangunannya dimulai pada tahun 1923 dan akhirnya selesai pada tahun 1928.

Tempat wisata di Bandung ini dibangun dengan mempertimbangkan patahan Lembang, sehingga hingga saat ini dapat bertahan dari gempa dengan kekuatan hingga 7SR.

Teleskop Bintang Observatorium Bosscha

Atapnya terbuat dari baja dan bisa berputar 360 derajat. Meski atap harus dibuka secara manual, putaran atap ditangani oleh motor besutan Siemens, pabrikan terkemuka Jerman. Anehnya, mereka dapat mengontrol rotasi melalui remote control, meskipun remote control antik ini terpasang pada kabel yang panjang dan tebal.

Ada lima teleskop besar di Bosscha, tetapi yang paling populer adalah refraktor ganda Zeiss yang dibuat oleh Carl Zeiss, produsen Jerman terkemuka lainnya. Benda ini memiliki dua lensa objektif dengan diameter masing-masing 60 sentimeter dan panjang fokus 1080 sentimeter, dengan berat sekitar 17 ton.

Zeiss dipasang pada tahun 1928 dan masih bekerja dengan lancar. Seperti yang dapat kamu bayangkan, teleskop ini menempati sebagian besar ruang di observatorium. Karena ini adalah teleskop tua, ilmuwan harus mendorong atau menariknya secara manual untuk menyesuaikan sudutnya.

Refraktor Ganda Zeiss Observatorium Bosscha

Hal menakjubkan lainnya di observatorium ini adalah platform tempat para ilmuwan bekerja. Platformnya bekerja seperti lift raksasa yang bisa diangkat setinggi tembok, tepatnya di bawah kubah. Oleh karena itu, ilmuwan dapat memilih cara mengamati ruang, apakah akan berdiri atau berbaring di kursi yang dapat direbahkan.

Setelah 90 tahun, bangunan dan semua mesin masih bekerja dengan lancar dan semuanya masih merupakan mesin yang sama yang dipasang pada tahun 1928!

Sayangnya, karena keterbatasan ruang dan waktu, foto-foto di artikel Review Observatorium Bosscha ini tidak sesuai dengan kehebatan yang sebenarnya, oleh karena itu kamu wajib mengunjungi wisata yang hits di Lembang ini.

 

Hal Yang Harus Diperhatikan Saat Berada di Bosscha Lembang

Tapi jangan lupa, meskipun ini adalah tempat wisata terbaik di Lembang, kamu harus berhati-hati saat mengamati Bosscha, karena ini bukan wisata taman bermain.

Perhatikan bagian platform yang dapat dinaikkan dan membuka ruangan gelap di bawahnya, yang disebut ruang bawah tanah, jika tidak berhati-hati anak-anak dapat dengan mudah terjatuh ke dalam.

Contoh lainnya adalah panel listrik lama yang menempel di dinding dengan kekuatan 30.000 volt. Jadi, tolong jaga tangan kamu dan keluarga selama berada di area ini.

Pengunjung Observatorium Bosscha

Sungguh memalukan bahwa pengalaman spektakuler yang ditawarkan oleh wisata Observatorium Bosscha ini terkadang dirusak oleh para pengunjung dan wisatawan.

Setiap pintu dibuka, pengunjung akan langsung memadati pintu, masing-masing ingin menjadi yang pertama masuk dan mendapatkan spot terbaik. Semoga kedepannya para pengunjung dapat lebih disiplin atau mungkin pihak pengelola bisa menerapkan semacam sistem antrian.

Kompleks Bosscha menempati hampir delapan hektar lahan. Selama bertahun-tahun, lebih banyak bangunan ditambahkan dan rumah-rumah disekitarnya semakin ramai. Ini mengakibatkan polusi cahaya, sehingga tidak menjadi lingkungan yang cocok untuk observatorium mana pun.

Itu sebabnya observatorium baru dibangun di Nusa Tenggara Timur, di mana lebih minim polusi cahaya. Meski begitu, pemandangan Observatorium Bosscha Lembang tetaplah sangat indah.

Terakhir, jangan lupa untuk mengunjungi toko souvenir. Ada beberapa miniatur observatorium, gantungan kunci dan berbagai kaos yang dijual di sana. Mereka semua memiliki keunikan Bosscha 🙂

 

Jam Buka Observatorium Bosscha Lembang

Kunjungan Siang:

  • Selasa – Kamis: 09.00 – 14.30
  • Jumat: 09.00 – 14.30
  • Sabtu: 10.45 – 14.00

Kunjungan Malam

  • Bulan April – Oktober: 17.00 – 20.00

 

Harga Tiket Observatorium Bosscha Lembang

  • Kunjungan Siang: Rp 15.000
  • Kunjungan Malam: Rp20.000

 

Rute dan alamat ke Bosscha Lembang

Jl. Peneropongan Bintang No.45, Lembang, Kabupaten Bandung Barat, Jawa Barat 40391, Indonesia

Dari Jl. Setiabudi Bandung, kamu bisa mengambil jalan ke arah lembang. Kemudian kamu akan melewati Universitas Pendidikan Indonesia (UPI) Bandung dan terminal Ledeng. Teruskan perjalanan ke arah Lembang hingga sampai di Pusdik Korps Wanita Angkatan Darat.

Setelah kurang lebih 400 meter, kamu akan sampai di gerbang bawah Observatorium Bosscha yang berada di kanan jalan. Kendaraan besar seperti Bus bisa diparkir di depan gerbang ini. Kemudian kamu harus berjalan kaki sekitar 800 meter, melewati gerbang atas, hingga sampai di Observatorium.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Related Post